Pengertian Reaksi Eksoterm dan Endoterm, Ciri, Proses dan Contohnya

Jika berbicara tentang pelajaran Kimia, salah satu materi yang akan kalian bahas adalah termokimia yaitu kalor yang berasal dari suatu zat yang terjadi bersamaan dengan reaksi kimia. Contoh yang paling mudah adalah proses pembakaran kayu.

Dalam proses ini, kayu yang dibakar dan sekitarnya memiliki temperatur yang berbeda. Perbedaan ini akhirnya menyebabkan transfer energi dari benda dengan suhu lebih tinggi ke benda dengan suhu lebih rendah.

Transfer energi akan berlanjut sampai kayu dan lingkungan berada pada suhu yang sama. Inilah yang disebut dengan kalori. Selanjutnya perubahan kalor tersebut akan dinyatakan dalam perubahan entalpi (∆H).

Jika diperhatikan terjadinya perubahan entalpi tadi, ternyata reaksi kimia dapat dibedakan menjadi dua yaitu reaksi eksoterm dan endoterm.

Pengertian Eksoterm dan Endoterm

Lalu, apa itu reaksi eksoterm dan endoterm? Agar lebih jelas dalam memahami keduanya, simak penjelasan lengkapnya di bawah ini.

reaksi eksotermik

Eksotermis adalah istilah dari kata Yunani yang berasal dari kata expose atau luar dan term yang berarti panas atau panas. Jadi, eksoterm dapat dikatakan sebagai salah satu bentuk reaksi kimia yang dapat menimbulkan panas.

Reaksi ini timbul karena adanya perpindahan kalor atau kalor yang berasal dari sistem ke lingkungan, sehingga suhu lingkungan menjadi lebih tinggi atau lebih panas. Reaksi eksotermik dapat terjadi secara alami atau disengaja.

Contoh reaksi eksoterm yang terjadi secara alami adalah air mengalir, besi berkarat, atau proses pembakaran kayu. Sedangkan reaksi eksotermis yang terjadi secara sengaja misalnya proses percobaan di laboratorium, seperti pencampuran air dengan asam pekat, air dengan natrium peroksida, dan lain-lain.

Namun, biasanya reaksi ini terjadi secara spontan. Misalnya proses pembuatan etanol dan fermentasi glukosa, atau reaksi pembuatan NaCl. Dalam reaksi ini, NaOH dan HCl adalah reaktan, sedangkan H2O dan NaCl adalah produknya.

Dalam urutan reaksi ini, reaktannya adalah larutan HCl dan NaOH. Sedangkan produknya berupa larutan NaCl dan H2HAI

Reaksi Endoterm

Sedangkan reaksi endoterm dapat diartikan sebagai reaksi ketika kalor dari lingkungan masuk ke dalam sistem atau lebih sederhananya merupakan bentuk reaksi penyerapan kalor. Pada reaksi ini terjadi perpindahan kalor dari lingkungan ke sistem yang mengakibatkan penurunan suhu yang lebih rendah dari lingkungan.

Karena menyerap energi, reaksi ini dapat menyebabkan peningkatan energi sistem. Jadi, tentunya entalpi juga akan meningkat dan akan terjadi perubahan ke arah positif. Contoh reaksi ini dalam kehidupan sehari-hari adalah proses fotosintesis pada tumbuhan. Saat proses ini terjadi, pohon menyerap panas dari matahari, kemudian meningkatkan entalpi reaksi yang terjadi.

Karakteristik Reaksi Eksotermik dan Endotermik

Agar lebih mudah mengenali suatu reaksi yang termasuk dalam golongan reaksi eksoterm, berikut beberapa ciri yang dapat diperhatikan:

  • Lingkungan akan menyerap panas dari sistem.
  • Sistem dan lingkungan memiliki ukuran kalor yang sama.
  • Jika kalor dalam sistem dan lingkungan dijumlahkan, hasilnya adalah nol.
  • Pada akhir reaksi, kalor di lingkungan selalu lebih rendah daripada kalor dalam sistem.
  • Total entalpi untuk produk umumnya lebih rendah dari entalpi untuk reaksi.
  • Perubahan entalpi akan menunjukkan nilai negatif.
  • Ketika sistem melepaskan energi, peningkatan suhu dapat dilihat dari nyala api. Ketika panas berhenti, reaksi akan berlanjut.

Sedangkan ciri-ciri reaksi endoterm yang dapat diperhatikan antara lain:

  • Produk memiliki jumlah energi yang lebih besar daripada reaktan.
  • Ikatan kimia yang terbentuk dapat melepaskan energi.
  • Dibandingkan dengan reaktan, energi ikatan produk jauh lebih besar.
  • Perubahan entalpi akan menunjukkan nilai positif.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Reaksi Eksotermik dan Endotermik

Sebenarnya, reaksi eksotermik dan endotermik masuk ke dalam reaksi kesetimbangan kimia. Dalam reaksi ini, ada 4 faktor yang mempengaruhi pergeseran kesetimbangan, antara lain:

  • Volume.
  • Tekanan.
  • Suhu.
  • Konsentrasi.

Dari keempat faktor tersebut, suhu merupakan faktor yang paling mempengaruhi reaksi eksoterm dan endoterm. Sederhananya, jika terjadi kenaikan suhu, kesetimbangan akan bergeser ke arah senyawa yang menyerap suhu atau berlangsung reaksi endoterm.

Sebaliknya jika suhu menurun maka akan terjadi pergeseran kesetimbangan ke arah terbentuknya senyawa-senyawa yang melepaskan kalor atau berlangsung reaksi eksoterm. Dalam reaksi ini, nilai entalpi negatif.

Proses Eksotermik dan Endotermik

Jadi, diketahui bahwa reaksi eksoterm adalah reaksi yang melepaskan kalor atau kalor. Ketika reaksi ini terjadi, kalor akan mengalir dari sistem ke lingkungan, sehingga entalpi sistem akan berkurang. Artinya, entalpi produk akan lebih kecil dari entalpi reaktan. Inilah sebabnya, bilangan entalpinya negatif.

Sedangkan pada reaksi endoterm, sistem akan menyerap energi dari lingkungan. Inilah sebabnya, entalpi sistem akan meningkat. Artinya, entalpi produk akan lebih besar daripada entalpi reaktan. Akibatnya, perubahan entalpi akan menjadi positif.

Contoh Reaksi Eksoterm dan Endoterm

Contoh termudah dari reaksi eksoterm adalah membuat api unggun. Dalam prosesnya, kayu akan dibakar hingga menghasilkan api. Setelah itu, kondisi lingkungan di sekitar kayu yang dibakar akan mulai menghangat seiring dengan semakin panasnya api.

Proses ini terjadi karena kayu bakar melepaskan panas ke lingkungan. Tak hanya api unggun, penyalaan kembang api juga menggunakan konsep reaksi yang sama. Lalu, contoh lainnya adalah besi yang mengalami karat, dan bom yang meledak.

Sedangkan contoh reaksi endoterm yang paling mudah dalam aktivitas sehari-hari adalah menggoreng makanan. Saat menggoreng, Anda membutuhkan minyak, kompor, penggorengan, dan tentunya bahan makanan seperti telur.

Saat proses berlangsung, telur menjadi sistem, minyak goreng dan udara menjadi lingkungannya. Jika pan tidak ditutup, maka sistem akan terbuka. Saat digoreng, telur akan mengalami peningkatan panas karena pengaruh lingkungan, dalam hal ini minyak goreng karena terus menerus dipanaskan menggunakan api.

Dengan begitu, terjadi perpindahan kalor dari sistem ke lingkungan. Alurnya adalah sebagai berikut: api mendistribusikan panas ke wajan, kemudian wajan mendistribusikan panas ke minyak goreng, dan panas akan didistribusikan ke telur.

Contoh lain dari reaksi endotermik adalah memanggang roti, membuat gula tumbuhan dari fotosintesis, melelehkan es batu, dan melarutkan garam dalam air panas.

Perbedaan antara reaksi eksoterm dan endoterm

Singkatnya, perbedaan antara reaksi eksotermik dan endotermik dapat dicatat dari ringkasan berikut.

reaksi eksotermik

  • Ada pelepasan panas atau panas.
  • Suhu sistem lebih tinggi daripada suhu lingkungan.
  • Kalor berpindah dari sistem ke lingkungan.
  • Entalpi sistem berkurang.
  • Ada peningkatan suhu lingkungan.

Reaksi Endoterm

  • Reaksi membutuhkan panas dari lingkungan untuk diserap.
  • Suhu di lingkungan memiliki angka yang lebih rendah daripada suhu di sistem.
  • Terjadi penurunan suhu di lingkungan.
  • Ada perpindahan kalor dari lingkungan ke sistem.

Demikian tadi pembahasan lengkap mengenai reaksi eksoterm dan endoterm, contoh, dan perbedaannya yang perlu Anda ketahui. Semoga bermanfaat.

situs togel situs togel https://getnick.org/ toto togel https://seomex.org/ situs togel dentoto dentoto dentoto dentoto dentoto dentoto dentoto situs togel situs toto https://alphasignsandengraving.co.uk/ http://e-bphtb.pandeglangkab.go.id/products/